Wednesday, 13 May 2015

Seringku menadah langit.

Merenung kejauhan,
Setinggi langit,
Sedalam laut,

Aku memijak bumi,
Cuba menapaki jalan yang pernah kau lalui,
Aku melewati bangku,
Bangku yang pernah kita duduki,

Mana mungkin terjadi sebegini,
Kerna aku tak pernah duga,
Dulu bekerja bersama,
Kosong rasa, hanya kerja,

Kini, kau hilang,
Membawa separuh hatiku pergi,
Langit kelihatannya muram,
Bumi dipijak tandus,

Entah berapa kali aku mencuba,
Dan berdoa,
Agar dijauhkan, dilapangkan dada aku,
Namun, ia makin teguh menancap kalimah,
Agar aku terus terbuai-buai,

Tuhan tolonglah daku,
Aku buntu,
keliru,
Apakah aku mendongak langit,
untuk berdoa atau menyambung rasa,

Jauhnya kau di sana,
Sempadan negara,
Bezanya umur kita,
Membuatku terpaku,

Ku pohon agar diamlah hati ini,
Kerna akal sudah tahu,
Tembok itu setinggi awan.

0733
Khamis
Diatas nota Dosage Design 1.

1 comment: