Wednesday, 5 August 2015

Aku dan Pakcik

28 Ramadan.

Dah sebulan lebih aku kerja.

Macam-macam dah aku rasa, kena maki dengan customer, “kau nak kerja ke nak sembang?? Bodoh!”. Walhal aku baru keluar dari bahagian dalam kedai dan tak tahu apa-apa yang berlaku. 
Pernah nak termuntah kutip sampah dalam longkang bernajis manusia, busuk dia sampai naik ke otak.
Tak kurang juga dapat duit RM2 dari customer, dan yang paling penting dapat ucapan terima kasih.

2 hari lepas aku diberitahu. “Fati, Rabu dengan Khamis ni kau keje kat Sekinchan ye..kat sana tak cukup orang”, arah manager.

Mestilah aku tak puas hati tiba-tiba kena pindah, walaupun hanya dua hari. Jarak tempat tu lebih kurang 25 minit, duit minyak lagi, pekerja sana aku tak kenal, yang paling penting..tinggal 2 hari bulan puasa nak habis, mestilah aku nak berbuka sambil tengok mercun kat langit malam raya tu dengan kawan-kawan aku.  

Alasan je sebenarnya. Aku dah selesa dengan tempat kerja yang ini, aku tak suka sesuaikan diri lagi, aku tak suka keluar dari zon selesa sejujurnya. Susah jadi orang anti-sosial macam aku ni.

Hari ini, 28 Ramadan, aku dah pun pindah tempat kerja. Hambar sejujurnya. Kawan-kawan kerja orang-orang tua dan seorang janda. Aku taktau nak mulakan dari mana, sebab mindset aku masa tu, aku malas nak sembang.

Aku senyum paksa pada seorang pakcik tu, nak berbual, tapi aku tak tahu nak cakap apa. Aku pun tanya nama dia. Pakcik Ramlee rupanya.


Photo credited to: http://www.tellyouall.com


Aku diam lagi. Tengok langit gelap malam. Bosan.

“Dik, kerja sampai bila?”, Tanya Pakcik Ramlee. Aku masih ingat lagi senyuman dia, senyum dia macam senyuman Bahrain.

“Saya sementara je, pakcik..tengah cuti sem..”, jawab aku sengih-sengih sebab pakcik tu ingat aku pekerja tetap di sana. Dah lama iklan ‘jawatan kosong’ tu tak bersambut.

Pakcik tu pun beredar melayan pelanggan yang datang. Ramai orang kenal dia rupanya. Tak hairanlah, ini tempat dia.

Isyak dah masuk. Aku minta izin nak pergi solat. Terawih sekali. Hajatnya aku nak solat terawih sampai setengah jam sebab aku memang tak ada mood nak kerja masa tu, ternanti-nanti masa punchcard untuk balik. Terkenang aku dengan kawan aku yang ambil masa solat sampai 40 minit, aku selalu bengang dengan dia. Tapi masa bergurau, gelak sama-sama balik, tak jadi nak marah. Aku batalkan niat aku nak berlama-lama solat.

Aku keluar solat sambil beritahu Pakcik Ramlee giliran dia untuk solat. Dia pun beredar ke belakang kedai.

Aku bosan lagi. Tempat baru ni memang tak ramai orang. Dan sempit. Walaupun kerja disini tak penat macam tempat kerja lama, aku tetap tak suka. Mesti kawan-kawan aku tengah gelak gembira kat sana ni, bisik hati aku dilanda kebosanan.

Lama juga aku berkeadaan sebegitu sambil layan pelanggan yang datang. Tiba-tiba ada orang hulur sesuatu. Aku menoleh ke kanan, Pakcik Ramlee letak secawan Nescafe panas dihadapan aku.

“Nah, minum ni boleh tahan kerja lama”,ujarnya. Dia kerja 12 jam, dari 7 malam ke 7 pagi.

Aku berterima kasih sambil membelek-belek cawan di atas meja hadapan aku.

“Kamu belajar ambil kos apa?”, tanya beliau.

“Farmasi..”.

“Oh, baguslah..anak pakcik pun ambil kos tu jugak dulu, tapi kat universiti swasta lah..buat ubat-ubat kan?”.

Aku mengangguk-angguk lalu bertanya,”anak pakcik tahun berapa dah sekarang?”.

“Dia dah berhenti, tak boleh bawak katanya..”, jawab beliau sambil mencicip air ditangannya.

“Macam tu pulak..mahal tu yuran swasta..”,jawab aku agak tak berpuas hati dengan anak pakcik tu.

“Nak buat macam mana..dah dia kata tak boleh bawak..”.

Aku tetap tak puas hati. “Mana boleh dia senang-senang cakap macam tu..”.

“Baguslah kalau kau fikir macam tu, dik. Anak pakcik tak fikir macam tu..”,jawab pakcik tu lagi.

Kami terdiam. Dia menyambung lagi,”RM20 000 pakcik pinjam dengan bank, sampai sekarang tak habis bayar lagi..”.

Aku tercengang. RM20 000?? Bila nak habis bayar dengan kerja jadi attendan minyak sahaja!

Aku tak tahu nak respons apa lagi, cuba tukar topik. “Bini pakcik ada kat rumah? Kerja lagi?”.

“Ada..dia kerja kilang kat Klang, bawak sekali anak pakcik yang berhenti belajar tu kerja dengan dia..”. Aku lupa isterinya kerja dimana, tapi tempat lebih kurang dua jam dari tempat kerja aku sekarang ni.

Jauhnya dia kerja..berapa kali seminggu tu dia balik sini agaknya. Aku terfikir-fikir. Banyaknya dugaan hidup pakcik ni. Tapi aku tengok muka dia selalu senyum sahaja.

Perbualan kami diselang-seli dengan melayan pelanggan yang datang. Mahu kena maki hamun dengan bos kerja asyik bersembang je. Haha.

Pakcik Ramlee sambung cerita dia lagi. “Anak pakcik lelaki sorang kena masuk jail..”.

Aku tak berapa dengar masa tu. Aku angguk je lah.

“Kena tangkap sebab hisap dadah..”, kata beliau.

“Eh..anak pakcik kena tangkap polis??”, tanya aku kembali. Macam tak percaya pula.

Pakcik Ramlee mengangguk selamba. Macam kisah itu dah diceritakan selalu. Kebal sudah hatinya.

Aku menggeleng-geleng lagi. Hutang RM20 000 pun dah cukup untuk buat aku migrain, apatah lagi anak aku masuk penjara, fikirku.

“Pakcik ada lagi ke anak lelaki lain?”, tanya aku.

“Ada..kat rumah tu..”.

“Belajar lagi? Atau dah kerja?”. Teruja pula aku nak bersembang walhal sebelum tu aku pemalas tahap panda.

“Mana ada kerja..duduk rumah, makan tidur je kerjanya..”.

Aku menepuk dahi aku dalam bayangan kepala aku. Takut kalau aku buat betul-betul, kecik hati beliau.

Allah..entah nikmat Tuhanku mana lagi yang aku nak dustakan..

Aku menghirup sedikit Nescafe panas yang beliau bancuhkan untuk aku. Terasa lain perasaannya. Timbul satu kelegaan yang amat sangat dalam hati aku. Aku berasa tenang.

Ramai sangat yang hidup berkali-kali ganda susah daripada kita di luar sana, ujian yang jauh lebih berat, dan menyesakkan dada.

Kita susah nak menghargai apa yang kita ada, selagi apa yang kita ada itu, belum tiada lagi.

Itu cerita 28 Ramadan dulu. Disebalik timbunan cerita-cerita yang ada, aku memilih yang ini.


“Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah hendak kamu dustakan?”


Wallahu’alam.

Sunday, 28 June 2015

Warkah Takdir

Patah demi patah aku cuba susunkan,
Letak, kemudian padam,
Berulang-ulang sampai aku pun keletihan,
Tiada kata yang wujud untuk menulis hati ini,
Ia tak pernah cukup.

Maaf, sepatah sahaja yang aku tahu ia tak pernah mengubat, tapi ia menyimpulkan hasrat.

Ingin aku menjerit berulang-ulang mengungkap maaf. Kerana mengacau hidup, kerna wujudnya perasaan ini!

Bohong kalau aku kata aku biasa-biasa sahaja.
Galaunya hati aku, hanya Tuhan yang tahu. Beratnya turun ke kaki, payahnya aku melangkah.
Rumitnya naik ke ubun-ubun, susahnya aku berfikir.
Sedihnya hingga menarik separuh ruh aku duduk berteleku menahan tangis..



Aku ingin bercerita tentang dua pokok kelapa, asal-usulnya,
dua buah kelapa hanyut,
dihempas ombak laut China Selatan,
teroleng-oleng tak pernah tahu mana akhirnya,
hari-harinya ditimpa hujan,
dibakar terik matahari,
dijanjikan janji manis apabila mendekati pulau,
namun pantai mencemuh kejam,
pergi lagi ia terapung-apung,
entah sekian lama, ia sudah lali dengan ganasnya ombak,
akhirnya ia dipilih untuk terdampar di sebuah daratan,
ia diam disana sekian lama,

satu hari,
kelibat sebiji kelapa yang serupa mendatanginya,
ia pasti kelapa itu juga meredah susah payah sepertinya,
ia tersenyum kerana punya teman yang tidak disangka-sangka,

membesarlah mereka dengan senyum gembira,
berdua. Tidak pernah terjangka boleh bersama. Sangkanya lemas di lautan. Atau hangus dipanah petir.

Rupa-rupanya ini takdirnya.

Entah dua kelapa itu kamu atau aku,
Atau kamu dan aku,
Atau bukan kamu dan bukan aku,
Takdirlah penentunya,
Siapa tahu? Tuhan tahu.

Janganlah dipedulikan dapat berdua atau tidak, kerana akhir kisahnya sudah pasti.
Kerna ia takdir.
Cuma takdir itu ghaib, imanlah penyabarnya.

Thursday, 28 May 2015

Melaung ombak, mengetuk langit.


Diam, fikiranmu menerawang,
Jalan, matamu bukan ke depan,
Baring, lenamu jauh menerbang,
Gelak, hatimu tidak dihadirkan,

Tagihmu, bagai candu,
Rindumu, bagai pungguk,
Anganmu, bagai si Jenin,

Sehari pergi, hati sakti,
Dua hari pula, mula menyendiri,

Tiga hari meniti perlahan,
Duduk terdiam sepi,
Berdiri salah serba serbi,
Rasa mahu melaung ombak,
Mengetuk langit,
Menangisi hati yang dicuri.



Thursday, 14 May 2015

Bangku yang Itu

Astaghfirullah! Dah terlepas azan Zohor!

Adam menoleh jam tangannya. Aku lambat meeting! Dah setengah jam!

Ah, sudah jatuh ditimpa tangga. Sudahlah lewat bertemu Tuhan, lewat pula janji dengan manusia. Adam bergegas solat. Laju solatnya kali ini. Mengejar masa meetingnya yang pertama.

Enjin motornya dihidupkan. Berderum membelah tengah hari. Tika rakan-rakannya sedang diulit mimpi.

First impression got bad impression, then the trust will never grow
Photo credited to: www.pinterest.com

"First meeting dah buat bad impression..", katanya didalam hati. Tangannya semakin kuat memulas enjin bagai memacu agar motornya lebih laju padahal kelajuan maksimum telah diraih. Dia tidak tahu jenis manusia apa yang bakal bekerja dengannya setahun ini. Dia tak tahu peramahkah orangnya, atau pendiam hanya berkata apabila perlu seperti kebanyakan perempuan yang pernah dia bekerja bersama sebelum ini. Dia juga bertekad untuk lebih fleksibel kali ini, kerana dia sudah letih berpura-pura dan menahan diri dahulu. Namun, jauh di sudut hatinya dia berharap agar dapat seseorang yang dapat memahaminya dan 'masuk' dengan perangainya.

***

Setibanya di sana, dia menoleh-noleh sekitar, cuba mencari gerangan yang difikir-fikirnya sejak tadi. Ah, aku dah lah susah nak cam muka orang, rungutnya didalam hati. Entah-entah dia tengah perhatikan aku tercari-cari macam orang tak keruan. Baik aku duduk diam dengan tenang sambil sedut straw. Lebih cool dan tak nampak bersalah sangat. Adam tersenyum. 

Kakinya dihalakan ke arah kaunter minuman. Matanya melilau-lilau mencari air yang sedap. Ah, semua sedap nampaknya. Tangannya mengibas-ngibas baju. Cuba menghilangkan peluh yang mengalir laju akibat tergesa-gesa tadi, juga akibat panahan terik matahari. 

Hampir sahaja dia membeli air tembikai RM1 kegemarannya, tiba-tiba..

"Adam, lambatnya...".

Serentak itu terus dia menoleh kebelakang. Alamak!

"Sori Kak Zah, saya..saya...err..". Alasan yang dicarinya semua kelihatan tak rasional. Tak ada satu pun alasan yang difikirnya mampu diluahkan.

"Jom duduk kat sana..",kata Kak Zah sambil menunjuk ke arah bangku disana.

"Ok..". Adam terus melupakan air tembikai tadi.

Kami mengambil meja berdekatan. Aku masih rasa bersalah kerana lambat. Lambat yang bukan main-main. Satu jam! Bersalah, dan malu. Cuma malu itu lebih jauh berbanding rasa bersalah.

Adam membuka bukunya lalu menyelak-nyelak halaman. Cuba mencari isi-isi yang telah difikirkannya semalam. 

Adam memulakan penerangannya. "Begini...".

Bermulalah sesi penerangan Adam tentang perancangannya satu tahun akan datang. Tanggungjawab baru dipikul kepadanya. Walhal dia baru setahun menjejak kaki ke Universiti Darul Makmur (UDM) tersebut. Dia berasa sangat bersemangat dan optimis untuk melihat perancangannya pergi lebih jauh. Apa yang difikirnya ketika itu hanyalah kerjanya dan rakan sekerjanya agar tidak banyak membantah serta menerima ragamnya. Dia juga bersyuku mendapat rakan sekerja yang lebih tua 2 tahun berbandingnya. Pastilah dia lebih matang untuk membuat keputusan.

Usai penerangannya berakhir. Sedikit perbincangan berlaku. Hanya sebentar. Dia juga tak mahu berlama-lama. Malas mahu berbual dengan perempuan. Tidak tahu apa yang mahu dibualkan. Kak Zah juga kelihatannya tidak kisah dengan cara Adam bekerja. Adam menganggap semuanya pasti akan berjalan lancar. InsyaAllah!


(bakal bersambung..)







Wednesday, 13 May 2015

Seringku menadah langit.

Merenung kejauhan,
Setinggi langit,
Sedalam laut,

Aku memijak bumi,
Cuba menapaki jalan yang pernah kau lalui,
Aku melewati bangku,
Bangku yang pernah kita duduki,

Mana mungkin terjadi sebegini,
Kerna aku tak pernah duga,
Dulu bekerja bersama,
Kosong rasa, hanya kerja,

Kini, kau hilang,
Membawa separuh hatiku pergi,
Langit kelihatannya muram,
Bumi dipijak tandus,

Entah berapa kali aku mencuba,
Dan berdoa,
Agar dijauhkan, dilapangkan dada aku,
Namun, ia makin teguh menancap kalimah,
Agar aku terus terbuai-buai,

Tuhan tolonglah daku,
Aku buntu,
keliru,
Apakah aku mendongak langit,
untuk berdoa atau menyambung rasa,

Jauhnya kau di sana,
Sempadan negara,
Bezanya umur kita,
Membuatku terpaku,

Ku pohon agar diamlah hati ini,
Kerna akal sudah tahu,
Tembok itu setinggi awan.

0733
Khamis
Diatas nota Dosage Design 1.

Monday, 13 April 2015

Ukhuwah Cap Ayam

"Weh Mat, pergi mana?"

"Aku ada program. Asal?",jawab Mat sambil memasukkan beberapa helai kertas ke dalam beg sandangnya. Tergesa-gesa dia menarik zip beg itu. Kelam kabut gayanya.

"Aku tengok selalu kau sibuk..kau buat apa kat luar tu?". Leman memusingkan badannya menghadap kearah Mat. Dahinya berkerut. Ingin benar dia tahu jawapannya. Lama sudah dia pendam.

Mat kelihatan berfikir-fikir. "Hmm..aku banyak program. Kadang-kadang kena pergi perkampungan Orang Asli, kadang-kadang mengajar budak-budak mengaji.. Hari tu seharian aku tak ada kat bilik sebab aku pergi ceramah Ustaz Kassim..", jawab Mat sambil membilang-bilang jarinya.

Leman mengeluh panjang.

"Kenapa?". Mat mengangkat bahunya.

"Tu kawan sebilik kita 5 orang.. Dah 3 hari tak solat.. Kau tahu?". Leman kembali menatap skrin komputernya.

Mat menggaru-garu dagunya yang tidak gatal. "Hmm, ok..".

Leman pantas menoleh kearahnya. "Ok?".

Mat mengangkat kening sambil menyandang beg. "Ok..", jawabnya lagi sambil mengangkat bahu. Kemudian, dihalakan langkahnya keluar bilik.

Leman berkerut seribu.

***

Sibuk untuk ummah?

Photo credited to http://www.sodahead.com/


Antara penyakit (saya kira ini satu penyakit yang berbahaya) yang melanda anak muda gerakan Islam kini ialah kurangnya perhatian dengan lingkungan mereka sendiri. Lingkungan yang dekat. Lingkungan yang banyak dihabiskan masa bersama. Bersama ke kelas, makan, main, berkongsi idea dan pendapat, dan juga berkongsi meja tulis. Bukan sengaja saya kira, tetapi kerana fokus itu sudah pergi ke tempat lain, maka lingkungan yang dekat ini diabaikan. 

Sibuk berusrah. sibuk bawa usrah. sibuk meeting, sibuk wacana, diskusi, tamrin, bedah buku, nadwah, daurah dan senarai akan berterusaaannn dengan begitu panjang. Ia sangat memerlukan tumpuan dan kerahan fikiran untuk menjayakan satu-satu matlamat. Ya, saya juga merasainya!

Namun, tidak ingatkah kita bahawa dakwah Nabi Muhammad yang kita cintai itu bermula dengan Siti Khadijah? Isterinya. Keluarganya. Orang yang paling rapat dengannya. 

Lupakah kita bahawa orang yang kedua menyertai Islam ini ialah Abu Bakar? Sahabat baiknya. Kepercayaannya.

Dakwah apa yang kita perjuangkan jika bukan bermula daripada teman-teman yang rapat? Kawan yang selalu menjadi sembang cerita?

"Ini strategi akhi. Kita kena cari yang berpotensi untuk kita kembangkan!".

Tidak saya akui bahawa mencari 'logam' yang bernilai ini amat perlu bagi meneruskan kesinambungan dakwah. Kalau tidak, siapa yang mahu berfikir strategi terbaik..siapa pula yang mampu bercakap dengan petah mempengaruhi orang..siapa pula yang boleh menyatukan pendapat..

Tetapi saya musykil..kenapa dah berbelas-belas tahun, orang dah bersilih ganti..masih memerlukan orang-orang yang berpotensi untuk dicari? Tidak cukupkah orang-orang yang berpotensi sebelum ini? Bila nak tarik orang yang masih terkapai-kapai dalam lubang kejahilan tu?

Muhasabah sendiri.

Itu dari sudut pandang 'orang dakwah'.

Kemana sebenarnya ukhuwah yang ingin dibawa?

Photo credited to http://www.trendingnewsroom.com/


Hampir setiap pagi kita celik mata, wajah kawan-kawan kita yang membuka tirai pagi.

"Weh brekpes jom?".

"Bola jom pagi ni?".

"Ko nak pegi kelas naik apa?".

Berbual. Makan. Bercerita masalah. Berkongsi suka. Melenyapkan duka.

Semua akan diluahkan kepada kawan. 

Pernahkah kita terfikir, kemana persahabatan ini akhirnya? 

Lupakah kita akan firman-Nya..

A067
Pada hari itu sahabat-sahabat karib: setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan taqwa (iman dan amal soleh). (Az-Zukhruf:67)


Ah, apalah gunanya bersama gembira hanya untuk berada didunia yang sementara ini? 


A112
Allah bertanya lagi (kepada mereka yang kafir itu): "Berapa tahun lamanya kamu tinggal di bumi?"
A113
Mereka menjawab: "Kami tinggal (di dunia) selama sehari atau sebahagian dari sehari; maka bertanyalah kepada golongan (malaikat) yang menjaga urusan menghitung

(Al-Mu'minuun: 112-113)

Sangat sementara. Sekejap sangat!


Maka, tak terfikirkah kita untuk bersama kawan-kawan yang menjadi teman berkongsi makanan, berkongsi masalah, berkongsi tempat tidur..eh? Malah, tempat berlawak, tempat meriba, dan gelak tawa ini, untuk bersama di akhirat?

Dan untuk bersama di akhirat adalah dengan TAKWA!

Jika tidak jadilah seperti amaran Allah dalam ayat ini:

"Pada hari itu sahabat-sahabat karib: setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain".

Tentulah jika TAKWA itu tak ada dalam hati SENDIRI, tak bolehlah nak bagi pada orang lain kan?

Dan, saya sangat pasti jalannya tak mudah. Ia perlu MUJAHADAH. Bersungguh-sungguh!

Tak tipu, SUSAH! Tapi BOLEH!

Tariq Ramadan dalam ceramahnya 'Path to Justice: The Real Meaning of Jihad' mengatakan,

 "Worshipping Allah because of FEAR is not enough,
you need to do it because of LOVE,
it is HARD, but it is the GOAL,
when there is the goal, there is the PATH,
when there is the path, there is STRUGGLE. 
That struggle is the JIHAD!"